Sudut Pandang

Kau Tak Dirindukan Ahok!

Kamis, 24/01/2019 10:05 WIB

Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama alias Ahok (Foto: Instagram BTP)

Larantuka, Tajukflores.com - "Sungguhpun hidup begitu indah, riwayat kita teramat singkat. Pengembara, mengapa mencari yang sia-sia?" (Leo Kleden-Surat Untuk Tuhan).

Itulah sepenggal puisi karya Pater Leo Kleden, SVD dengan judul "Surat untuk Tuhan". Hidup ini memang begitu indah dan menyenangkan, namun riwayat kehidupan kita di dunia ini tidaklah seabadi indahnya kehidupan itu sendiri.

Maka, pertanyaan yang patut muncul perihal singkatnya hidup ini adalah mengapa mencari yang sia-sia di kehidupan yang hampir sia-sia ini? Mengapa berjuang demi sesuatu yang dianggap sia-sia oleh sebagian orang, bahkan perjuangan itu pun dihujat oleh manusia di dunia ini?

Mengapa berjuang demi keadilan, jika keadilan itu hanyalah bunyi lonceng di gereja-gereja? Mengapa berjuang demi kebenaran, jika kebenaran itu hanyalah suara azan ketika mentari pergi ke peraduannya? Mengapa berjuang demi keutuhan, jika keutuhan itu hanyalah khotbah-khotbah di mimbar? Mengapa berjuang demi keindahan, jika keindahan itu hanyalah tapa di kuil-kuil?

Mengapa berjuang demi kebaikan, jika kebaikan itu hanyalah seruan para moralis yang berlindung dibalik kebesaran tuhan mereka, namun pada akhirnya menghakimi tuhan mereka sendiri juga? Oh... mengapa kau korbankan dirimu demi kesia-siaan ini? Ada apakah dengan dirimu ini Ahok?

Manusia menghujat keadilan yang kau tegakkan. Manusia membenci kebenaran yang kau kabarkan. Manusia menolak keutuhan yang kau rangkul. Manusia menyangkal keindahan yang kau lukiskan. Manusia tidak membutuhkan dirimu. Pergilah kau dari dunia ini dan janganlah kembali.

Bahkan hanya untuk mencium aroma dunia ini pun, manusia tak mengizinkanmu melakukannya. Dengarkanlah dan perhatikanlah! Kau bukanlah siapa-siapa bagi manusia. Kau adalah onggokan hujatan. Kau adalah segumpal kebencian. Kau adalah simbol penolakan. Kau adalah penyangkalan sejati. Untuk apa kau berjuang dan mengorbankan peluh keringatmu demi kesia-siaan ini? Ada apakah dengan dirimu ini Ahok?

Lihatlah, di sana gereja-gereja penuh dengan manusia yang tak membutuhkanmu. Tengoklah, disana masjid-masjid penuh dengan manusia yang tak merindukanmu. Pandanglah, di sana kuil-kuil penuh dengan manusia yang tak merisaukanmu. Pandanglah, di sana jalanan penuh dengan manusia yang tak mendengarkanmu. Kau tak dibutuhkan. Kau tak dirindukan. Kau tak dirisaukan. Dan kau tak didengarkan. Sekali lagi, untuk apa kau teteskan peluhmu demi manusia di bumi yang penuh kesia-siaan ini? Ahok! Ahok! Ahok! Ada apakah dengan dirimu ini?

Kau geram ketika manusia-manusia bertuhan memperjualbelikan tuhan demi kekuasaan. Dan kau tahu, kritikmu itu melawan kesia-siaan. Kau diperhadapkan dengan hukum kesia-siaan yang kau perjuangkan itu. Kesia-siaan itu tak pernah mengenal dan mengetahui siapa dirimu itu, maka hadapilah kesia-siaan yang kau perjuangkan itu.

Hukum yang katanya harus adil, ius quai iustum, tak mempedulikan tangisanmu di kursi pesakitan itu. Hukum itu adil karena suara massa manusia yang tak membutuhkanmu, yang tak merindukanmu, yang membenci peluhmu dan menghujat tetesan keringatmu. Lihatlah dan pahamilah, bahkan hukum pun tak menerima hadirmu. Hukum bahkan tak mau mendengar suaramu yang polos dan ikhlas itu. Ah... untuk apa kau memperjuangkan kesia-siaan ini Ahok?

Suaramu mengeras ketika keadilan diperkosa. Kecerdasanmu melonjak ketika kebenaran dicurangi. Moralmu merontah ketika kebaikan diperjualbelikan. Telapak tanganmu menghantam kerasnya meja kekuasaan ketika daulat rakyat dipercundangi. Matamu tajam melotot ketika kemunafikan dibalik jubah kepegawaian dipertontonkan demi mencuri uang rakyatmu. Kau pertaruhkan nyawamu di negeri, dimana nyawa pejuang kebenaran tak pernah diperhitungkan.

"Mati adalah keuntungan”, ucapmu penuh tenaga. Ahok, kau perjuangkan kesia-siaan ini dalam riwayat singkat hidupmu di dunia fana ini. Huuffffftttttt!

Pertandingan daulat rakyat terakhir di negeri yang tak memperhitungkan nyawa pejuang kebenaran telah berlalu. Kau kalah! Kau kalah! Kau Kalah Ahok! Kepuasan akan peluh dan keringatmu yang dirasakan oleh manusia di gereja-gereja, masjid-masjid, wihara-wihara, kuil-kuil dan lorong-lorong moralis tak memilihmu lagi. Dan sekali lagi, Kau kalah! Perjuangan akan kesia-siaan itulah yang mengalahkanmu. Riwayat singkat hidup yang sia-sia ini tak berpihak padamu. Kau kalah Ahok!

Kau kalah di mata, namun menang di hati. Kau kalah di angka, namun memenangi cinta. Kau kalah, namun kau tetap tegar berjalan. Kau kalah, namun kau tetap mendapatkan kidung kemenangan. Kau kalah, namun 1001 karangan bunga cinta dipersembahkan untukmu. Ada apakah dengan dirimu ini Ahok? Kau kalah tapi kau dicintai karena kekalahanmu. Kekalahanmu seakan menjadi cinta dari kesia-siaan perjuanganmu itu sendiri. Kau dicintai oleh kesia-siaan? Ah, Ahok, bagaimana mungkin keadilan, kebenaran, keutuhan, kebaikan dan keindahan itu tetap sangat mencintaimu? Bagaimana mungkin kesia-siaan itu tetap mencintaimu?

Inilah pledoi buatmu Ahok "penista agama". Engkau telah "menistakan" kaum yang menyebut diri beragama bahkan bertuhan di masjid-masjid, gereja-gereja, wihara-wihara, kuil-kuil dan di lorong-lorong moralis, yang selalu nyaman di atas penderitaan rakyat kecil, para janda, miskin, cacat dan terpinggirkan; berlindung dibalik kata "demi tuhan" mereka dan "demi rakyat".

Inilah pledoi untukmu Ahok "penista Agama", yang telah mengeritik elit politik dalam memperebutkan kekuasaan atas nama agama dan tuhan; yang menjadikan agama dan tuhan sarana ampuh meraih pujian dan kehormatan fana. Engkau “ikan kecil nemo di tengah Jakarta". Berjuang tanpa pamrih. Memberi tanpa mengharapkan imbalan. Mengasihi tanpa syarat. Mencintai kesia-siaan.

"Walaupun saya difitnah dan dicaci-maki, dihujat karena perbedaan iman dan kepercayaan saya, saya akan tetap melayani dengan kasih", itu nota pembelaan terhebatmu Ahok!


AHOK, engkau Pejuang Kasih. Syukur Bagi-Mu!

 

Welcome back BTP, manusia yang dirindukan karena kekalahan...

 

Oleh Karolus Banda Larantukan, aktvis dan pegiat literasi Taman Baca Hutan 46 Waibalun, Larantuka, Flores Timur.

Oleh : Redaksi Tajuk Flores
TAGS : ahok agama

Artikel Terkait