Sudut Pandang

Libatkan Anak-anak dalam Politik, Haram?

Minggu, 29/09/2019 13:40 WIB

Anak-anak ikut demo-ilustrasi (Foto: detik.com)

Jakarta, Tajukflores.com - Riuh pemilihan umum serentak sudah rampung, walau sisa-sisa peluhnya masih butuh waktu hingga benar-benar kering. Sebelumnya, selama berbulan-bulan kepada masyarakat disodorkan berulang kali pernyataan agar tidak melibatkan anak dalam politik. Pernyataan itu bahkan juga dikeluarkan oleh lembaga-lembaga negara yang mengurusi masalah perlindungan anak.

Kendati terkesan bagus karena mengandung kepedulian pada anak, namun pernyataan untuk tidak melibatkan anak dalam politik sejatinya tidak tepat. Apa pasal?

Mengharamkan anak terlibat atau dilibatkan dalam politik, sadar maupun tidak, berangkat dari sikap alergi total terhadap politik. Politik diposisikan sebagai sesuatu yang buruk karena seolah tidak ada faedahnya bagi kehidupan bernegara. Politik juga dipandang sebagai sesuatu yang berbahaya karena seakan menjadi tempat berkecamuknya segala bentuk tabiat yang tak pantas diteladani anak.

Jika politik disikapi sedemikian fatalistis, maka pertanyaan introspektif yang harus bisa dijawab adalah apa gerangan yang melatarbelakangi lahirnya Republik Indonesia?

Udara Indonesia yang diirup hingga hari ini, berikut segala bentuk pranata kehidupannya, adalah produk politik. Politik bukan segala-galanya. Tapi terlalu absurd jika dinyatakan bahwa anak-anak harus dijauhkan sejauh-jauhnya dari segala hal yang berhubungan dengan politik.

Semua orang, tak terkecuali anak-anak, tidak bisa melepaskan diri dari politik. Kalau memang antipolitik adalah sikap yang harus dibangun, maka konsekuensinya adalah jangan hidup bernegara. Dan itu justru bukan pilihan hidup yang bijaksana dari warga negara.

Kalangan yang getol mengumandangkan pesan untuk tidak mengikutsertakan anak-anak dalam politik, perlu membaca undang-undang secara lebih seksama.

Rilis KPAI tanggal 11 April 2019, misalnya, memuat kekeliruan amat-sangat mendasar sekali tentang anak dan politik. Di rilis itu, KPAI mencuplik pasal 15a yakni, "Setiap anak berhak untuk memperoleh perlindungan dari kegiatan politik." Padahal, redaksional akurat pasal tersebut adalah "Setiap Anak berhak untuk memperoleh perlindungan dari penyalahgunaan dalam kegiatan politik."

Terhapusnya diksi "penyalahgunaan" pada kutipan KPAI adalah penihilan terhadap kearifan yang sesungguhnya telah mewarnai suasana batiniah para penyusun UU Perlindungan Anak. Bisa dibayangkan, semasa menyusun UU tersebut, legislatif memafhumi bahwa tidak semua hal dalam politik adalah buruk.

Legislatif memberikan ruang bagi siapa pun untuk menggunakan anak-anak Indonesia demi terbangunnya perpolitikan bernegara, termasuk politik praktis sekalipun, yang konstruktif. Sebaliknya, hanya mereka yang menggunakan anak-anak dengan cara yang salah dan tujuan yang salah, yang dilarang.

Sebagai ilustrasi adalah partai politik yang secara berkala menyelenggarakan--sebutlah--kongres bagi anak-anak untuk menyuarakan aspirasi mereka, kemudian mengemas aspirasi itu sebagai substansi program kerja partai.

Partai politik, oleh sebagian kalangan, kini dipandang sinis. Tapi ilustrasi di atas memperlihatkan bahwa politik praktis yang kerap dianggap memuakkan itu ternyata melakukan perlibatan anak-anak dalam politik dengan format yang baik dan untuk maksud yang baik pula. Itu adalah penggunaan, bukan penyalahgunaan, anak dalam politik yang justru patut diduplikasi oleh sebanyak-banyaknya partai politik.

Sebaliknya, andaikan partai politik maupun seluruh elemen negara menutup politik dari anak-anak, maka itu justru klaim perlindungan anak yang salah kaprah. Bagaimana mungkin negara bisa menghasilkan peraturan dan program kerja yang sungguh-sungguh ramah anak, ketika negara memilih menutup diri terhadap anak-anak? Bagaimana mungkin potensi anak sebagai subjek aktif pembangunan justru dipatahkan, ketika UU

Perlindungan Anak mengamanatkan para pemangku kepentingan untuk memberikan kesempatan kepada anak-anak agar dapat berpartisipasi, menyatakan pendapat, serta berserikat dan berkumpul?

Alhasil, jelas sudah; semua pihak, teristimewa lembaga-lembaga negara yang membidangi masalah perlindungan anak, harus punya bacaan dan tafsiran atas UU secara tepat. Keliru baca senyatanya malah mematikan potensi anak untuk eksis dan mengalami proses tumbuh kembang secara produktif. Garis bawah: Politik yang secara pukul rata menyumbat perlibatan atau keterlibatan anak dari politik adalah politik yang tidak ramah anak. Ini harus ditentang demi terealisasinya kepentingan terbaik anak.


Sejarah

Keterlibatan anak-anak dalam perpolitikan Indonesia sebenarnya tercatat dengan tinta historis. Situasi di sekian banyak daerah di Tanah Air saat Indonesia merdeka baru berumur dua hari, adalah gambaran nyata tentang itu.

Sebagai bentuk ketidakpuasan terhadap para elit yang dinilai terlalu lambat, para pemuda memilih menggunakan manuver garis keras dengan menduduki stasiun radio dan kantor polisi. Para pemuda itu berhimpun dalam unit bernama Bo-ei Teisintai. Barisan berani mati yang terinspirasi oleh Jibakutai itu utamanya terdiri dari keigun heiho dan para pelajar SMP. Catatan lain memuat rincian daftar personel Bo-ei Teisintai. Barisan berani mati itu beranggotakan keigun heiho dan pelajar SMP, fujinkai dan pelajar, keibodan dan seinendan, keigun dan SDI, serta kempeitai dan pelajar SMP.

Asmadi dalam Pelajar Pejuang (terbitan Sinar Harapan, 1985) juga menyajikan kisah kepahlawanan nan dramatis anak-anak pribumi dalam perang melawan Sekutu di Surabaya. Sekian banyak pelajar, bersama berbagai lapisan rakyat lainnya, terjun ke medan laga sambil menenteng bahan peledak. Dengan menjadi bom hidup, para pelajar yang berusia masih sangat belia itu lantas menabrakkan diri mereka ke kendaraan-kendaraan pasukan Sekutu hingga rusak tak bisa difungsikan lagi.

Menarik jika kejadian-kejadian tersebut diteropong dengan UU Perlindungan Anak. Silakan jawab, kalau punya nyali: apakah Indonesia merdeka telah bersikap masa bodoh terhadap perlindungan anak, yakni dengan melakukan pelanggaran terhadap hampir seluruh isi pasal 15 UU 35/2014? Toh, peristiwa-peristiwa di atas menunjukkan ke level paling ekstrim tentang "penyalahgunaan dalam kegiatan politik", "pelibatan dalam sengketa bersenjata, "pelibatan dalam kerusuhan sosial, "pelibatan dalam peristiwa yang mengandung unsur kekerasan", dan "pelibatan dalam peperangan."

Mundur tiga dasawarsa. Pada Kongres Pertama Sarekat Islam, HOS Tjokroaminoto berpidato di alun-alun kota Bandung. Berikut ini kutipannya sebagaimana diterjemahkan Mohammad Roem, "Lebih lama lebih dirasakan bahwa tidak patut lagi Hindia diperintah oleh Netherland, seperti tuan tanah mengurus persil-persilnya. Tidak patut lagi untuk memandang Hindia sebagai sapi perasan, yang hanya mendapat makan karena susunya. Tidak pantas lagi untuk memandang negeri ini sebagai tempat untuk didatangi dengan maksud mencari untung, dan sekarang juga sudah tidak patut lagi, bahwa penduduknya, terutama putera-buminya, tidak punya hak untuk ikut bicara dalam urusan pemerintahan yang mengatur nasibnya."

Dalam bahasa hari ini, barangkali pidato Tjokroaminoto itu bisa dikategori sebagai hasutan atau bahkan ujaran makar. Tapi bisa dipastikan, pidato-pidato semacam itulah yang kemudian rutin dikunyah, dicerna, dan diproduksi lebih buas lagi oleh anak didik Tjokroaminto bernama Soekarno. Soekarno kala itu belum disapang "Bung" karena masih berumur kanak-kanak (mengacu batasan usia dalam UU Perlindungan Anak).

Apakah Tjokroaminoto telah menyalahgunakan Soekarno (anak!) dalam rangkaian kegiatan politiknya? Siapa berani menyimpulkan demikian?

Tidak bisa dielakkan, lini masa Republik Indonesia menyajikan banyak kaca benggala tentang bagaimana anak-anak ibu pertiwi dan putra-putri bapak angkasa punya jejak nyata dalam politik. Mereka bahkan sudah ikut serta dan diikutsertakan, bukan disalahgunakan, sejak Indonesia masih bernama Hindia Belanda.

Mari hari ini, dengan seseksama dan sebijak mungkin, kita baca ulang konstitusi dan sejarah tentang itu, agar anak-anak berkesempatan mewarnai jagat perpolitikan secara konstruktif.

 

*Reza Indragiri Amriel, mantan Ketua Delegasi Indonesia, Program Pertukaran Pemuda Indonesia Australia

 

Oleh : Redaksi Tajuk Flores

Artikel Terkait