News

WHO Prediksi Virus Corona Tak Hilang dan Terus Makan Korban

Minggu, 20/09/2020 19:36 WIB

Virus corona. Foto ilustrasi: Pixabay

Jakarta, Tajukflores.com - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO memperingatkan virus corona tidak akan hilang dan diprediksi akan menewaskan lagi sekitar 50 ribu orang seminggu.

“Ini bukan yang kami inginkan,” kata Mike Ryan, Direktur Eksekutif WHO bidang darurat kesehatan pada Jumat (18/9), mengutip CNBC.

Menurut Ryan, masih menjadi sebuah jalan panjang untuk memusnahkan virus corona atau Covid-19. Para pejabat WHO melihat adanya tren kekhawatiran pada kasus-kasus baru virus corona, termasuk pasien yang memenuhi ICU dan dirawat di area utara bumi menyusul masuknya musim dingin.

“Virus corona belum terbakar dan tidak akan terbakar. Virus corona tidak akan ke mana-mana, khususnya negara-negara yang memasuki musim dingin, di mana lebih banyak orang-orang berkumpul dalam ruangan,” kata Ryan.

Dia mengatakan ada banyak hal yang harus dikerjakan untuk menghindari peristiwa-peristiwa amplifikasi, menurunkan penyebaran virus corona, melindungi sekolah-sekolah yang mulai dibuka dan melindungi kelompok rentan di masyarakat dari penyakit akut dan kematian.

Pejabat bidang kesehatan di Eropa memperingatkan selama beberapa pekan ke depan kemungkinan ada kenaikan penambahan kasus Covid-19.

Lebih dari separuh negara-negara di Eropa melaporkan adanya kenaikan 10 persen atau lebih besar dari itu untuk penambahan kasus Covid-19 dalam dua pekan terakhir.

Hans Kluge, direktur WHO wilayah Eropa, pada Kamis (17/9) mengatakan ada tujuh negara di Eropa telah melihat kenaikan kasus Covid-19 lebih dari dua kali lipat.

Sedangkan di Amerika Serikat, otoritas melaporkan ada rata-rata kenaikan sekitar 39 ribu kasus baru Covid-19 per hari berdasarkan data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Kasus-kasus Covid-19 naik 5 persen atau lebih secara mingguan di 34 negara bagian, termasuk Ibu Kota Washington D.C. Ada delapan negara bagian di Amerika Serikat yang penambahan kasus virus coronanya sama dengan pekan sebelumnya.

Otoritas kesehatan Amerika Serikat waswas wabah virus corona bisa memburuk mengingat Negara Abang Sam memasuki musim gugur dan dingin. Otoritas kesehatan berulang kali mengingatkan agar masyarakat bersiap memerangi dua virus pada tahun ini, yakni wabah Covid-19 dan flu.

Sebelumnya, Anthony Fauci, dokter dan ahli penyakit infeksius, mengatakan penambahan kasus baru virus corona setiap hari di Amerika Serikat bakal sangat tinggi mendekati musim gugur ini.

Oleh : Redaksi Tajuk Flores

Artikel Terkait