News

3 Tahun Tinggal dengan Pacar di NTT, Gadis Filipina Dideportasi

Rabu, 16/06/2021 19:51 WIB

Wanita asal Filipina, MBA dideportasi setelah tiga tahun tinggal dengan pacarnya di Kabupaten Kupang, NTT. Foto: Tajukflores.com/Rudenim NTT

Kupang, Tajukflores.com - MBA, seorang perempuan asal Filipina dideportasi dari Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kepala Seksi Keamanan dan Ketertiban Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim)Kupang, Melsy Fanggi, mengatakan, MAB dideportasi, karena tinggal di NTT tanpa izin resmi.

"Dia sudah tinggal selama tiga tahun di Kupang tanpa izin. Hari ini kita deportasi ke negaranya," kata Melsy, sebagaimana diinformasikan Rudenim NTT sebagaimana dikutip Tajukflores.com, Rabu (16/6).

Melsy menjelaskan, MAB tinggal di Indonesia khususnya Kabupaten Kupang, melebihi batas waktu atau overstay.

MAB lanjut Melsy, sudah berada di Kabupaten Kupang selama tiga tahun. Dia tinggal bersama pacarnya di Desa Pariti, Kecamatan Sulamu, Kabupaten Kupang.

Pihak Rudenim, yang mengetahui keberadaan MAB, kemudian menangkapnya di rumah pacarnya pada September 2020 lalu. MAB lalu diamankan di dalam ruang tahan Rudenim Kupang.

"Jadi, dia tinggal di Indonesia melebihi batas waktu, illegal entry atau masuk ke Indonesia tidak melalui tempat pemeriksaan imigrasi (TPI), serta illegal stay dan tinggal tanpa izin atau visa," kata Melsy.

Menurut Melsy, MAB dijerat Pasal 113 junto, Pasal 9 angka (1) dan Pasal 119 angka (1) jo, Pasal 8 angka (1) UU Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian.

Selanjutnya, nama MAB akan dimasukan ke dalam daftar pencekalan oleh Direktorat Jenderal Imigrasi sebagai respons, atas usulan pencekalan dari Rudenim Kupang MAB dideportasi melalui jalur udara dengan penerbangan rute Kupang ke Jakarta, lalu dilanjutkan dengan penerbangan menuju Filipina.

Oleh : Grace Seran

Artikel Terkait