Benny Susetyo Soroti Pertemuan Ketum Muhammadiyah dan PBNU

Selasa, 17 Oktober 2023 - 19:29 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pakar komunikasi politik Antonius Benny Susetyo menyoroti pertemuan Ketua Umum PP Muhammadiyah dan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, di Jalan Kramat, Senen, Jakarta Pusat, Kamis (25/5) pagi. 

Menurut Benny, sapaan akrabnya, pertemuan antara kedua organisasi masyarakat tersebut yang menyatakan pentingnya pemimpin yang bermoral menjadi catatan bersama dalam membangun peradaban demokrasi. 

“Maka keutamaan-keutamaan pemimpin menjadi sangat penting, dalam hal ini pemimpin harus memiliki etika kepantasan publik. Peradaban demokrasi hanya bisa dilakukan ketika para pemimpin memiliki etika kepantasan publik, yaitu mereka yang mampu membedakan mana kepentingan publik dan kepentingan privat, yang mampu untuk memisahkannya,” kata Benny kepada wartawan, Senin (29/5).

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Benny yang juga seorang budayawan menyatakan, pemimpin yang bermoral tidak hanya sekadar jujur, mempunyai integritas dan melayani rakyat, melainkan juga pemimpin bermoral adalah Ia yang memiliki pathos, yaitu yang merasakan denyut derita masyarakatnya.

Staf Khusus Dewan Pengarah BPIP itu juga menyampaikan, orientasi pemimpin yang bermoral adalah yang berpihak pada nilai-nilai keutamaan Pancasila. Karena pemimpin yang bermoral adalah yang memiliki pengetahuan takut Tuhan, Pengetahuan takut akan Tuhan itu adalah pemimpin yang memiliki martabat kemanusiaan.

Baca Juga:  Jenazah Uskup Agung Ende Mgr Vincentius Sensi Potokota Dimakamkan di Ndona

“Maka martabat kemanusiaan itu harus menjadi agenda dalam hal kinerjanya (pemimpin), dalam hal mengolah tata kelola pemerintahan. Maka martabat kemanusiaan itu menjadi dasar kita untuk bersama-sama membangun kolaborasi dan menjaga keragaman budaya, etnis yang terdiri dari 714 suku. Kita juga terdiri dari beberapa macam agama dan juga keyakinan agama-agama lokal yang harusnya diunggulkan di dalam kita mengolah keragaman,” ucapnya.

Lebih lanjut, Benny menyampaikan, pemimpin yang bermoral sudah barang tentu seorang yang beretika. Etika adalah sebuah keutamaan yang lahir dari kesadaran karena dilakukan secara sadar tahu dan mau, untuk memperhatikan rakyatnya . Etika adalah sebuah perintah yang harus dijalankan demi menjaga martabat pejabat publik agar menjadi contoh serta role model kepada publik. 

“Persoalannya sekarang ini adalah rendahnya etika publik. Etika politik, menurut Ricoeur, tidak hanya menyangkut perilaku individual, tapi juga terkait tindakan kolektif. Ketika suatu keputusan butuh persetujuan dari sebanyak mungkin warga negara, legitimasi kolektif publik dapat dimanfaatkan dalam menerapkan politik yang beretika,” tegas dia. 

Baca Juga:  Waspada, KPK Mulai Awasi BUMD di Seluruh Indonesia

Benny menekankan pemimpin yang memiliki keutamaan-keutamaan publik dan etika amat diperlukan guna persatuan dan kemajuan bangsa.

“Maka pemimpin yang memiliki jiwa pesatuan itu adalah pemimpin yang setelah mendahulukan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi. Maka dia memiliki yang disebut dimensi ethis, yaitu pemimpin yang merangkul semua golongan. Kalau ada perbedaan pandangan politik harus diselesaikan dengan mencari titik temu secara mufakat agar terciptanya suatu peradaban yaitu keadilan”, ujarnya.

Benny mengajak masyarakat untuk cermat dalam memilih pemimpin yang memiliki keutamaan-keuataam publik yang melayani rakyat dan mempunyai visi kebangsaan dan serta jiwa kepemimpinan yang bermoral

“Saatnyalah keutamaan-keutamaan publik itu menjadi orientasi pemimpin yang melayani bukan dilayani. Mari kita bersama-sama menemukan kembali pemimpin yang bermoral,” tandas Benny Susetyo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Tajukflores.com. Mari bergabung di Channel Telegram "Tajukflores.com", caranya klik link https://t.me/tajukflores, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Berita Terkait

Musik Kencang Ganggu Warga, Warkop Dekat Polres Mabar di Labuan Bajo Ditegur Polisi
Usai Pemilu 2024, Presiden Jokowi Bukan Kemungkinan Stop Penyaluran Bansos Beras
Kemenparekraf Gelar Rakornas Pemasaran Pariwisata di Pontianak, Dorong Sinergi dan Inovasi Menuju Target 2024
Perpres Publisher Rights Atur Kerja Sama Publisher dan Platform Media Sosial
Perpres Publisher Rights hanya Berlaku untuk Perusahaan Media yang Tercatat di Dewan Pers
Ratusan Rumah Rusak Akibat Angin Puting Beliung di Bandung dan Sumedang
Potret Siswa SMA Papua ‘Trada Kata Terlambat’ untuk Sekolah Tuai Pujian Netizen
Hantam Rancaekek Bandung, Kenali Beda Kekuatan Tornado dan Angin Puting Beliung
Berita ini 15 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 23 Februari 2024 - 18:52 WIB

Musik Kencang Ganggu Warga, Warkop Dekat Polres Mabar di Labuan Bajo Ditegur Polisi

Jumat, 23 Februari 2024 - 18:16 WIB

Kemenparekraf Gelar Rakornas Pemasaran Pariwisata di Pontianak, Dorong Sinergi dan Inovasi Menuju Target 2024

Jumat, 23 Februari 2024 - 07:56 WIB

Perpres Publisher Rights Atur Kerja Sama Publisher dan Platform Media Sosial

Jumat, 23 Februari 2024 - 06:56 WIB

Perpres Publisher Rights hanya Berlaku untuk Perusahaan Media yang Tercatat di Dewan Pers

Jumat, 23 Februari 2024 - 06:35 WIB

Ratusan Rumah Rusak Akibat Angin Puting Beliung di Bandung dan Sumedang

Kamis, 22 Februari 2024 - 22:25 WIB

Potret Siswa SMA Papua ‘Trada Kata Terlambat’ untuk Sekolah Tuai Pujian Netizen

Kamis, 22 Februari 2024 - 21:26 WIB

Hantam Rancaekek Bandung, Kenali Beda Kekuatan Tornado dan Angin Puting Beliung

Kamis, 22 Februari 2024 - 18:04 WIB

NTT Mulai Terapkan Program Makan Siang Gratis untuk Pelajar SMA dan Guru

Berita Terbaru