Miris! Akses Jalan Rusak, Warga Manggarai Barat Terpaksa Ditandu untuk Berobat ke Puskesmas

Rabu, 21 Februari 2024 - 20:27 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Warga Kampung Cereng, Desa Golo Sengang, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat terpaksa menandu pasien ke puskesmas lantaran akses mobil tak bisa dijangkau ke kampung tersebut. Foto tangkap layar/FB Robert Perkasa

Warga Kampung Cereng, Desa Golo Sengang, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat terpaksa menandu pasien ke puskesmas lantaran akses mobil tak bisa dijangkau ke kampung tersebut. Foto tangkap layar/FB Robert Perkasa

Labuan Bajo – Seorang warga di Kabupaten Manggarai Barat (Mabar), Nusa Tenggara Timur (NTT) harus ditandu menuju Puskesmas untuk mendapatkan perawatan medis. Pasien terpaksa ditandu karena akses jalan rusak, berlumpur, dan belum pernah diaspal.

Dulwaha, 85 tahun, warga Kampung Cereng, Desa Golo Sengang, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat yang sedang sakit dan hendak berobat harus ditandu warga setempat menuju kota kecamatan setempat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan.

“Pasien ditandu mulai dari Kampung Cereng sampai di Dusun Leheng. Pasien ditandu oleh warga karena akses jalan saat musim hujan ini sangat buruk. Kendaraan tidak lancar karena jalan berlumpur,” kata Mustafa, anak kandung pasien saat dikonfirmasi, Senin (19/2).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Akibat jalan rusak, warga pun terpaksa berjalan kaki menyusuri jalan berlumpur sambil menggotong pasien menuju Kampung Leheng. Setidaknya membutuhkan waktu hingga satu jam untuk membawa pasien ke fasilitas kesehatan terdekat.

“Kami start dari Kampung Cereng tadi pagi sekitar jam 06.30 Wita. Tiba di Kampung Leheng jam 07.00 Wita. Dari Leheng ke Puskesmas Werang, pasien dibantu dengan mobil ambulance milik pak Salahudin,” ungkap Mustafa.

Baca Juga:  Ta'aktana, Resort Mewah Pertama di Labuan Bajo Mulai Dibuka pada Maret 2024

Mustafa mengisahkan, ayahnya membutuhkan pertolongan medis di Puskesmas Werang. Setelah mendapat perawatan, pasien dirujuk ke RS Siloam Labuan Bajo.

“Jenis penyakitnya belum jelas karena besok baru keluar hasil pemeriksaannya. Perawat di Puskesmas Werang memberikan pertolongan pertama. Selanjutnya dirujuk ke Siloam. Rujukannya langsung dokter penyakit dalam dan besok baru ketemu dokter,” imbuhnya.

Bukan Pertama Kali

Kondisi ini bukan pertama kali terjadi. Pada Selasa, 23 Januari 2024 lalu di salah satu sudut pelosok Kecamatan Sano Nggoang, tepatnya di Kampung Wae Racang, Desa Matawae Warga setempat harus membawa Ibu rumah tangga bernama Siti Ijah (50) menggunakan keranda bambu menuju Puskesmas.

Warga yang ikut menggotong keranda pasien berjalan kaki dari Kampung Wae Racang pukul 07:15 Wita dan tiba di Kampung Naga sekitar pukul 11:24 Wita. Mereka menempuh perjalanan sejauh 7 kilometer dari Wae Racang ke Naga.

Beberapa tahun lalu, Ibu hamil bernama Maria Konsita Diana, Guru Komite di SMP Muhammadiyah Cereng, Desa Golo Sengang, Kecamatan Sano Nggoang juga naik keranda kayu menuju Puskesmas Werang.

Baca Juga:  Gelar Dialog dengan BPIP, NTT Rumuskan Jejaring Panca Mandala

Penyebab Jalan Rusak

Penyebab rusaknya jalan di wilayah tersebut karena infrastruktur jalan dan jembatan dari dan ke lawasan tersebut belum tersedia.

Ada dua Desa yang sangat menderita karena itu, yakni Desa Golo Manting dan Desa Golo Sengang perbatasan dengan Kecamatan Komodo. Akses menuju dua desa itu melalui ruas jalan Kabupaten Werang – Paku.

Jalan lapen hanya mulai dari Simpang Werang – Tenda-Daleng-Parek-Bokakrangga, Desa Sano Nggoang. Sedangkan dari Bokakrangga hingga Cereng masih jalan tanah. Belum pernah diaspalkan. Panjang lintasan jalan buruk itu sekitar belasan kilometer mulai dari Desa Golo Manting.

Ruas jalan itu sangat vital bagi kelancaran mobilitas orang dan barang warga masyarakat di Kampung tersebut. Pada musim hujan, mobilitas masyarakat di kawasan ini lumpuh jika terjadi banjir yang meluap dari sejumlah anak sungai yang dilintasi ruas jalan kabupaten tersebut. Mulai dari Wae Parek di Desa Sano Nggoang, Wae Mese di perbatasan Desa Golo Manting, Wae Kapur, Wae Ajo, Wae Mbele, Wae Nini di Desa Sano Nggoang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Tajukflores.com. Mari bergabung di Channel Telegram "Tajukflores.com", caranya klik link https://t.me/tajukflores, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Fons Abun

Editor : DM

Baca juga berita kami di:

Berita Terkait

Judi Online Bikin Orang Terjerat Pinjol, Menkominfo: Kita Siap Perang, Sikat Tanpa Kompromi!
2 Helikopter AL Malaysia Jatuh di Lumut, 10 Awak Tewas
Iuran Pariwisata di Tiket Pesawat Tuai Pro Kontra, Menparekraf Sandiaga Klaim Tak Ada Beban Baru untuk Masyarakat
DPR Tolak Rencana Penarikan Iuran Pariwisata Kepada Penumpang Pesawat
Tuntaskan Kesenjangan Riset Perguruan Tinggi, Kemendikbudristek Janji Benahi Universitas Swasta
Profil Pendeta Mell Atok yang Sebut Mualaf Dondy Tan sebagai Anak Setan
Heboh Kasus Plagiat Prof Kumba Digdowiseiso, Kemendikbudristek Bakal Evaluasi Jurnal Ilmiah yang Sudah Terbit
Ledek Israel, Menlu Iran Anggap Serangan Drone seperti Mainan Anak-Anak
Berita ini 93 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 23 April 2024 - 20:19 WIB

Profil Galih Loss, Konten Kreator TikTok yang Ditangkap Atas Dugaan Penistaan Agama

Selasa, 23 April 2024 - 03:12 WIB

Kenaikan Kelas 2024 Bulan Apa? Yuk Intip Kalender Pendidikan 2023/2024 Semester 2 dari SD Hingga SMA di Sini!

Senin, 22 April 2024 - 08:24 WIB

Mengapa Harus Renovasi dengan Jasa Arsitektur? Yuk, Simak Informasinya!

Minggu, 21 April 2024 - 12:35 WIB

4 Alasan Kenapa Labuan Bajo Sangat Terkenal?

Minggu, 21 April 2024 - 12:15 WIB

Daftar Tanggal Merah di Bulan Mei 2024, Ada 2 Momen Cuti Bersama!

Minggu, 21 April 2024 - 11:35 WIB

Jadwal Buka Tutup Puncak Bogor Hari Ini 21 April, Cek Jam One Way dan Ganjil Genap Terbaru di Sini

Jumat, 19 April 2024 - 11:05 WIB

PT KAI Buka Lowongan, S1 dengan IPK Minimal 3,5 Dipersilakan!

Kamis, 18 April 2024 - 11:00 WIB

5 Sekolah Internasional Terbaik di Bekasi, Ciptakan Generasi Muda Berdaya Saing Global

Berita Terbaru