Misteri Pembunuhan Grace Millane, Membongkar Kedok Predator Tinder

Jumat, 17 Mei 2024 - 11:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jesse Kempson membunuh Grace Millane pada tahun 2018 setelah keduanya bertemu di Tinder. Foto: Daily Mail

Jesse Kempson membunuh Grace Millane pada tahun 2018 setelah keduanya bertemu di Tinder. Foto: Daily Mail

Tajukflores.com – Pada bulan Desember 2018, Grace Millane, seorang backpacker muda dari Inggris, tiba di Selandia Baru dengan penuh semangat untuk menjelajahi negeri baru. Namun, perjalanan Grace Millane yang penuh mimpi itu berubah menjadi tragedi ketika dia bertemu dengan Jesse Kempson, seorang pria yang dikenalnya melalui aplikasi Tinder.

Kempson, yang menyembunyikan sisi gelap di balik kepribadiannya yang menawan, mengundang Millane ke apartemennya setelah kencan malam. Di sanalah, alih-alih menikmati malam yang romantis, Millane menemui ajalnya di tangan Jesse Kempson.

Kasus pembunuhan Grace Millane menggemparkan dunia pada tahun 2018 dan menjadi pengingat pahit akan bahaya yang mengintai di balik layar kencan online. Seperti apa kisah pembunuhan Grace Millane yang dilakukan predator Tinder Jesse Kempson ini?

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada Desember 2018, Grace Millane awalnya memutuskan untuk mengambil jeda setelah lulus kuliah. Ia berencana berkeliling dunia dan memulai perjalanan backpacking pada musim gugur itu.

Setelah menghabiskan enam minggu di Amerika Selatan, ia terbang ke Selandia Baru untuk tinggal selama dua minggu. Millane sangat antusias untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-22 di sana, tetapi sayangnya, ia tidak pernah mendapatkan kesempatan itu.

Misteri Pembunuhan Grace Millane, Membongkar Kedok Predator Tinder
Grace Millane sedang dalam perjalanan backpacking untuk merayakan kelulusan kuliahnya saat dia dibunuh oleh Jesse Kempson.

Pada tanggal 2 Desember, orang tua Millane mengirimkan ucapan selamat ulang tahun, tetapi ia tidak pernah merespons. Mereka mulai khawatir, dan tiga hari kemudian, mereka melaporkan Millane hilang.

Polisi di Auckland segera menemukan bahwa Millane tidak hanya hilang. Dia sudah meninggal.

Dalam waktu kurang dari seminggu, mereka mengidentifikasi pembunuhnya sebagai Jesse Kempson, pria berusia 26 tahun dengan riwayat kekerasan terhadap perempuan. Millane bertemu dengan Kempson pada malam tanggal 1 Desember untuk kencan setelah terhubung dengannya di Tinder.

Baca Juga:  Jadi Pemodal dan Pengendali Narkoba, PKS Pecat Caleg Terpilih di Aceh Tamiang

Dan sebelum Grace Millane menerima pesan ulang tahun orang tuanya, Kempson telah mencekiknya hingga mati di kamar hotelnya.

Misteri Pembunuhan Grace Millane: Membongkar Kedok Predator Tinder
Jesse Kempson membunuh Grace Millane pada tahun 2018 setelah keduanya bertemu di Tinder. Foto: Daily Mail

Investigasi Menghilangya Grace Millane

Setelah lulus dari University of Lincoln di Inggris dengan gelar sarjana di bidang periklanan dan pemasaran, Grace Millane memutuskan untuk menjelajahi dunia.

Backpacker muda Inggris itu tiba di Selandia Baru setelah menghabiskan enam minggu di Amerika Selatan, bersemangat untuk memulai petualangan berikutnya.

Orang tuanya memberi tahu BBC pada tahun 2018 bahwa selama perjalanannya, Millane telah “membombardir kami dengan banyak foto dan pesan tentang petualangannya.”

Semua itu terhenti pada 2 Desember, ulang tahun Grace Millane yang ke-22.

Tiga hari kemudian, pada 5 Desember 2018, orang tua Millane melaporkan dia hilang. Sementara polisi di Auckland awalnya percaya tidak ada cukup bukti untuk mengatakan sesuatu telah terjadi pada Millane, hanya butuh beberapa hari sebelum mereka memastikan bahwa dia “tidak lagi hidup.”

Misteri Pembunuhan Grace Millane: Membongkar Kedok Predator Tinder
Mendiang Grace Millane. Foto: Cosmopolitan

Pada 8 Desember, polisi secara resmi mengumumkan bahwa kasus Grace Millane sedang ditangani sebagai penyelidikan pembunuhan, dan mereka mulai melacak langkah terakhirnya.

Rekaman kamera keamanan membantu mereka mengikuti pergerakannya pada malam pembunuhannya.

Kamera keamanan dari restoran dan hotel lokal di Auckland memberikan gambaran yang jelas – dan mengerikan – tentang jam-jam terakhirnya.

Millane terlihat sedang minum dengan “pria pendamping” di tiga lokasi berbeda sepanjang malam, dan pada pukul 9:41 malam, kamera menangkap dia dan pria yang sama di lift di sebuah hotel bernama CityLife.

Para penyelidik kemudian mengetahui bahwa dia bertemu pria ini di Tinder, dan mereka tahu persis siapa dia – karena dia telah berkomentar di salah satu foto Facebook Millane pada malam dia membunuhnya.

Baca Juga:  Bamsoet Minta Kemenag Kaji Umrah Backpacker, Curiga Tak Mau Lewat PPIU

Jesse Kempson, Pembunuh Kencan Tinder

Jesse Shane Kempson adalah seorang bartender dan buruh harian berusia 26 tahun. Di Facebook, dia menghilangkan nama belakangnya, hanya menggunakan nama Jesse Shane.

Ketika polisi melihat dia meninggalkan komentar di halaman Millane pada malam 1 Desember, mereka menghubunginya melalui media sosial untuk meminta wawancara.

Dalam wawancara pertama itu, Kempson tampak sopan, kooperatif, dan mau berbicara. Dia memberi tahu polisi bahwa mereka pergi kencan pada malam 1 Desember tetapi mereka berpisah sekitar pukul 10 malam, dan dia tidak melihat Millane lagi sejak saat itu.

Namun, polisi sudah melihat rekaman CCTV, dan mereka tahu Kempson dan Millane telah naik lift ke lantai tiga CityLife. Kempson terlihat meninggalkan hotel keesokan paginya, tetapi Millane tidak pernah muncul lagi di kamera.

Kempson jelas berbohong kepada polisi – dan dia baru saja berubah dari orang yang menarik perhatian menjadi tersangka utama dalam pembunuhan Grace Millane. Dia ditahan pada 8 Desember. Keesokan harinya, jenazah Millane ditemukan di pegunungan sekitar 12 mil di luar Auckland.

Terbongkarnya Kebohongan Jesse Kempson

Saat polisi menemukan jenazah Grace Millane, melihat hasil autopsi, dan terus berbicara dengan Jesse Kempson, mereka mulai mengungkap misteri kematiannya.

Setelah kencan Kempson dan Millane pada 1 Desember, mereka kembali ke kamar hotel Kempson di CityLife. Di sana, Kempson mengklaim, Millane meminta “seks kasar,” dan dia secara tidak sengaja membunuhnya saat mencekiknya secara suka sama suka.

Namun, tindakannya dalam beberapa jam dan hari-hari berikutnya justru menggambarkan hal yang sama sekali berbeda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Tajukflores.com. Mari bergabung di Channel Telegram "Tajukflores.com", caranya klik link https://t.me/tajukflores, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Alex K

Editor : Marcel Gual

Baca juga berita kami di:

Berita Terkait

Kejari Sumba Barat Tahan Mantan Kadis PKO Terkait Korupsi Pembangunan Gedung Sekolah SMPN Lamboya
PPATK: Judi Online Kalahkan Kasus Korupsi, Transaksi Mencurigakan Capai Rp600 Triliun!
Selebgram Tiara Aurellie Bongkar Kedok Pajar Setiabudi, Sales Ngaku Pengusaha Tipu Wanita dengan Modus Kencan
HP Diretas untuk Open BO, Selebgram Tiara Aurellie Laporkan Teman Kencannya Pajar Setiabudi ke Polisi
Model Seksi Tiara Aurellie Jadi Korban Penipuan Pajar Setiabudi, Pria Ngaku Pengusaha Ternyata Sales Properti
Usut Pencucian Uang SYL, KPK Periksa Tenri Angka Yasin Limpo
Gerindra Sebut Mahfud MD Omong Kosong dan Game Over Soal Penanganan Kasus Vina Cirebon Unprofessional
Ini Motif AP Peras Ria Ricis Rp300 Juta Retas HP Ancam Sebar Foto dan Video Pribadi
Berita ini 94 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 16 Juni 2024 - 13:34 WIB

Kejari Sumba Barat Tahan Mantan Kadis PKO Terkait Korupsi Pembangunan Gedung Sekolah SMPN Lamboya

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:28 WIB

Selebgram Tiara Aurellie Bongkar Kedok Pajar Setiabudi, Sales Ngaku Pengusaha Tipu Wanita dengan Modus Kencan

Kamis, 13 Juni 2024 - 20:59 WIB

HP Diretas untuk Open BO, Selebgram Tiara Aurellie Laporkan Teman Kencannya Pajar Setiabudi ke Polisi

Kamis, 13 Juni 2024 - 20:13 WIB

Model Seksi Tiara Aurellie Jadi Korban Penipuan Pajar Setiabudi, Pria Ngaku Pengusaha Ternyata Sales Properti

Kamis, 13 Juni 2024 - 12:11 WIB

Usut Pencucian Uang SYL, KPK Periksa Tenri Angka Yasin Limpo

Kamis, 13 Juni 2024 - 11:33 WIB

Gerindra Sebut Mahfud MD Omong Kosong dan Game Over Soal Penanganan Kasus Vina Cirebon Unprofessional

Rabu, 12 Juni 2024 - 11:34 WIB

Ini Motif AP Peras Ria Ricis Rp300 Juta Retas HP Ancam Sebar Foto dan Video Pribadi

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:07 WIB

Kemenkumham Gandeng Aparat Desa Jadi Mata-mata Awasi Turis Asing di Bali

Berita Terbaru