Geliat PSK di Jakarta, Mereka yang Bertahan di Tengah Ancaman Pandemi

Selasa, 17 Oktober 2023 - 19:20 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi pekerja seks komersial (PSK)

Ilustrasi pekerja seks komersial (PSK)

Tajukflores.com – Jalan raya di pinggiran Kali Sekretaris, Kebon Jeruk, Jakarta Barat nampak sepi malam itu. Beberapa perempuan muda bercengkerama di bawah temaram lampu jalan. Sesekali mereka melambaikan tangan kepada pengendara motor yang melintas.

Tak jauh dari mereka, seorang perempuan berbaju kaos biru muda terlihat memperbaiki riasan. Namanya Desy, berusia 20 tahun. Ia berasal dari sebuah desa di Jawa Barat. Malam itu Desy terlihat kikuk. Berdiri di pinggir jalan tak biasa baginya. Senyumnya mengembang dari bibirnya tatkala ia mencopot masker yang menutupi mulut dan hidungnya.

“Saya orang baru di sini. Tadinya di Mangga Besar,” kata Desy malam itu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pandemi Covid-19 membuat sekitar 3,5 juta karyawan di Indonesia kehilangan pekerjaan sejak Maret lalu. Desy yang belum genap setahun bekerja sebagai ladies di sebuah tempat hiburan malam di kawasan Mangga Besar, Jakarta itu ikut “tersingkir”.

“Tempat saya ditutup. Saya belum terlalu kenal Jakarta. Akhirnya saya diajak teman ke sini,” kata Desy.

Desy mengaku baru setahun bekerja di Jakarta. Sebagai orang baru yang belum mengenal kehidupan di Ibu Kota, membuat Desy manut dengan ajakan temannya.

“Tak ada pemasukan. Tabungan sudah menipis. Saya butuh biaya untuk sewa kos dan biaya hidup lainnya,” ujar perempuan yang hanya tamatan sekolah dasar ini.

Desy mengaku bukan Satpol PP yang mereka takuti, tetapi pandemi yang membuat sebagian warga Jakarta masih ragu bertemu orang banyak. “Belum ada tamu sama sekali, masih sepi dari tadi,” katanya.

Baca Juga:  Radikalisme Kaum Intolerans Sudah di Depan Pintu Tapi Negara Masih Ragu

Untuk sekali kencan, Desy mematok harga Rp600 ribu. Harga itu terbilang lebih mahal untuk pekerja seks komersial (PSK) yang biasa mangkal di kawasan itu. Namun, wajah dan penampilannya yang lebih segar tentu saja menjadi daya tarik.

“Mentoknya Rp500 ribu. Ini lebih murah kalau saya terima tamu langsung di hotel,” katanya.

Jika tamu sepakat, Desy membawa tamunya ke sebuah hotel melati, sekira 200 meter dari tempat mangkalnya. Saat pandemi ini, dia menyuruh tamunya membersihkan badan terlebih dahulu sebelum melepas `dahaga batin` di atas kasur.

“Saya masih takut-takut sih, cuma keadaan ini sudah mendesak. Saya yakin tamu yang datang bersih. Mereka tak mau ambil resiko juga kan,” katanya.

Sekitar dua kilometer dari Kali Sekretaris, kami bertemu Yeyen di kawasan Tanjung Duren, Jakarta Barat. Wanita ini sedikit lebih tua sembilan tahun di atas Desy. Berbeda dengan Desy, Yeyen tidak mencari tamu di pinggir jalan. Malam itu, kami janjian bertemu di sebuah mini market setelah bertemu di Tantan, sebuah aplikasi pencarian Jodoh.

“Ayo ke kamarku saja,” ajaknya.

Yeyen tinggal di sebuah wisma, tak jauh dari mini market itu. Kamarnya berukuran besar, dilengkapi beberapa perabotan seperti televisi dan kulkas. Aroma harum menusuk hidung tatkala masuk ke kamarnya yang sengaja dibiarkan temaram malam itu. “Semenjak Covid aku mulai bawa tamu ke sini,” lanjutnya.

Pandemi Covid-19 membuat Yeyen banting stir menerima tamu di kamarnya. Sebelum pandemi, Yeyen bekerja di sebuah panti pijat di kawasan Kedoya. “Di panti hanya layani pijat. Kalau ada tamu yang pengen lebih saya tolak,” katanya.

Baca Juga:  Dikenal Sebagai Daerah Subur, Buah Impor Membanjiri Manggarai

Kondisi mulai berubah sejak April lalu. Panti pijat tempat Yeyen bekerja ditutup karena pandemi. Meski kerap kucing-kucingan dengan petugas, namun tak banyak pelanggan yang datang. “Kalaupun ada tamu kita harus bagi hasil dengan teman-teman, belum sewa kamarnya,” ujar Yeyen.

Yeyen mematok harga Rp400 ribu untuk sekali kencan. Tapi malam itu dia menurunkan sedikit harga dengan dengan harapan saya akan menjadi pelanggannya. “Ini buat perkenalan awal, biar abang tak kapok ke sini lagi kan,” katanya dengan suara yang sedikit manja.

Yeyen berasal dari Jakarta Utara. Seminggu sekali ia menengok ketiga buah hatinya yang tinggal bersama orang tuanya. Terkadang, ibu dan ketiga anaknya menginap di wisma kala Yeyen libur. “Ibu dan anak saya tahu kalau saya tukang pijit,” kata Yeyen.

Sebagai ibu tunggal, Yeyen bekerja apa saja untuk biaya hidup dan kebutuhan sekolah ketiga anaknya. Ia mengaku, penghasilannya sebagai terapis menurun drastis semenjak tempat pijit ditutup total.

“Anakku gak punya ayah kan, aku gak mau mereka tambah susah lagi. Semua kebutuhan sekolah harus, buku dan les. Gak apa-apa biar aku jauh asal kebutuhan mereka tercukupi,” katanya.

Suami Yeyen meninggal dunia delapan tahun lalu. Sebelum ditinggal sang suami, kehidupan Yeyen dan ketiga anaknya terbilang lebih dari cukup. Mereka tinggal di sebuah apartemen dan memiliki sebuah mobil.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Tajukflores.com. Mari bergabung di Channel Telegram "Tajukflores.com", caranya klik link https://t.me/tajukflores, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Redaksi Tajuk Flores

Editor : Alex K

Baca juga berita kami di:

Berita Terkait

Digdaya PT Flobamor Kendalikan Pariwisata Taman Nasional Komodo: Tarif Naik, Kualitas Pelayanan Buruk!
Kurikulum Merdeka, Nasib Guru Bahasa Jerman di Ujung Tanduk
Menguak Aliran Dana Philip Morris, Pemegang Saham PT HM Sampoerna Tbk ke Israel
Menakar Kans Koalisi Pengusung Anies Baswedan Bubar Kala Demokrat-PDIP Tampil Mesra
Kontroversi dalam Karier Sutradara Film Porno Kelas Bintang, Dari Sinetron ke Film Dewasa
Romo AS: Kasus Pastor Bunuh Diri dan Dugaan Salah Urus Gereja
Ridwan Kamil, Misi Partai Golkar Rebut Jawa Barat dari Gerindra dan PDIP
Menjadi Konten Kreator Tiktok, Rela Alih Profesi demi Fulus
Berita ini 92 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 13 April 2024 - 03:45 WIB

Gratis Nonton Private Bodyguard Episode 13 Full Movie Bilibili

Jumat, 12 April 2024 - 12:30 WIB

Tak Rayakan Lebaran 2024, 10 Artis Ini Ternyata sudah Pindah Agama

Jumat, 12 April 2024 - 11:41 WIB

Ayah Lebih Setuju Sandra Dewi Nikahi Mantan Pacar yang Muslim daripada Harvey Moeis

Kamis, 11 April 2024 - 20:19 WIB

Nonton Santri Pilihan Bunda Episode 7, Bilibili dan LK21 Dicari

Kamis, 11 April 2024 - 18:09 WIB

Queen of Tears Episode 11 Kapan Tayang? Soo Cheol Spill Rahasia ke Eun Seong

Kamis, 11 April 2024 - 15:25 WIB

Kapan Tayang 2 Episode Spesial Queen of Tears, Berikut Bocoran tvN

Rabu, 10 April 2024 - 14:05 WIB

Mami Ipel Kapok Bisnis di Klub Malam, Boris Kaget dengan Alasannya

Rabu, 10 April 2024 - 13:09 WIB

Jadwal Movievaganza Spesial Lebaran Trans7, 10 Hingga 12 April 2024: Surga yang Tak Dirindukan 2, Warkop DKI Reborn 4 dan Pengabdi Setan 2 Communion

Berita Terbaru

Prabowo Subianto dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Foto: Istimewa

Politik

Temui SBY di Cikeas, Prabowo: Kita Datang ke Senior!

Sabtu, 13 Apr 2024 - 11:19 WIB