Warga Malip Bantah Ada Rekayasa Air Saat Peresmian oleh Bupati Deno

Kamis, 12 Desember 2019 - 09:48 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sejumlah warga Kampung Malip, Desa Lenda, Kecamatan Cibal Barat membantah dugaan air yang mengalir pada kran yang digunakan untuk peresmian secara simbolik beberapa waktu lalu bersumber dari mobil tangki milik Perumda Air Minum Tirta Komodo.

Bantahan diutarakan warga melalui video yang diunggah akun Ruteng Flores, Kamis (12/12). Salah seorang warga, Teresia Jelaut mengaku sama sekali tidak tahu adanya dugaan tersebut. Namun, melihat air yang sudah jalan di depan rumahnya, dia meyakini jika tidak ada rekayasa sama sekali.

“Saya tidak tahu. Tapi melihat air jalan setiap hari, sepertinya doa dan harapan saya ke Bupati Manggarai (Deno Kamelus) terjawab. Saya tidak tahu di Kampung Malip lainnya, kalau di tempat saya tidak (tetap jalan),” ujar Teresia dalam bahasa Manggarai.

Pengakuan senada dikatakan Petronela Miu. Dia mengaku sama sekali tidak mendengar adanya rekayasa yang dilakukan Perum Tirta Komodo. Terlebih karena ia sering di kebun sehingga tidak mengetahui adanya rumor tersebut.

“Saya tidak tahu perbincangan itu. Yang saya tahu air ini lancar,” katanya.

Petronela mengatakan tidak setuju apabila air yang mengalir ke Kampung Malip kembali dikelola pihak Desa Lenda. Menurutnya, hal itu akan menimbulkan ketidakadilan karena air akan dikuasai segelintir orang.

“Nanti repot. Air dikuasai satu orang, dan nantinya berebutan,” katanya.

Dia mengatakan, saat dikelola Tirta Komodo, ia dan warga lainnya sudah tak lagi sibuk merebut jatah air.

Baca Juga:  Harga Tiket Pesawat Terbang Tinggi, Presiden Jokowi Instruksi Menhub Segera Diselesaikan

Warga lainnya, Kanis Jerubu mengatakan pengelolaan air di Kampung Malip sudah merata dan tertib. Ia bahkan membandingkan hal tersebut saat tinggal di perkotaan dulu.

“Untuk tudingan rekayasa seperti itu tidak ada dalam pikiran saya,” jelasnya.

Dugaan rekayasa air ini muncul saat Bupati Manggarai Deno Kamelus meresmikan program hibah air minum untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) di Kampung Malip, Rabu (4/12) lalu.

Warga menyebut air yang mengalir pada kran yang digunakan untuk peresmian secara simbolik tersebut bukan dari mata air, melainkan bersumber dari tangki milik Perumda Air Minum Tirta Komodo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Tajukflores.com. Mari bergabung di Channel Telegram "Tajukflores.com", caranya klik link https://t.me/tajukflores, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Berita Terkait

Musik Kencang Ganggu Warga, Warkop Dekat Polres Mabar di Labuan Bajo Ditegur Polisi
Usai Pemilu 2024, Presiden Jokowi Bukan Kemungkinan Stop Penyaluran Bansos Beras
Kemenparekraf Gelar Rakornas Pemasaran Pariwisata di Pontianak, Dorong Sinergi dan Inovasi Menuju Target 2024
Perpres Publisher Rights Atur Kerja Sama Publisher dan Platform Media Sosial
Perpres Publisher Rights hanya Berlaku untuk Perusahaan Media yang Tercatat di Dewan Pers
Ratusan Rumah Rusak Akibat Angin Puting Beliung di Bandung dan Sumedang
Potret Siswa SMA Papua ‘Trada Kata Terlambat’ untuk Sekolah Tuai Pujian Netizen
Hantam Rancaekek Bandung, Kenali Beda Kekuatan Tornado dan Angin Puting Beliung
Berita ini 10 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 23 Februari 2024 - 18:52 WIB

Musik Kencang Ganggu Warga, Warkop Dekat Polres Mabar di Labuan Bajo Ditegur Polisi

Jumat, 23 Februari 2024 - 18:16 WIB

Kemenparekraf Gelar Rakornas Pemasaran Pariwisata di Pontianak, Dorong Sinergi dan Inovasi Menuju Target 2024

Jumat, 23 Februari 2024 - 07:56 WIB

Perpres Publisher Rights Atur Kerja Sama Publisher dan Platform Media Sosial

Jumat, 23 Februari 2024 - 06:56 WIB

Perpres Publisher Rights hanya Berlaku untuk Perusahaan Media yang Tercatat di Dewan Pers

Jumat, 23 Februari 2024 - 06:35 WIB

Ratusan Rumah Rusak Akibat Angin Puting Beliung di Bandung dan Sumedang

Kamis, 22 Februari 2024 - 22:25 WIB

Potret Siswa SMA Papua ‘Trada Kata Terlambat’ untuk Sekolah Tuai Pujian Netizen

Kamis, 22 Februari 2024 - 21:26 WIB

Hantam Rancaekek Bandung, Kenali Beda Kekuatan Tornado dan Angin Puting Beliung

Kamis, 22 Februari 2024 - 18:04 WIB

NTT Mulai Terapkan Program Makan Siang Gratis untuk Pelajar SMA dan Guru

Berita Terbaru